Thursday, June 23, 2016

Cerita zaman sekolah

Aku terpanggil untuk tulis cerita ni bila terpandang satu video pendek di laman twitter tadi.

Hai. Kalau ditanya antara moment yang tak boleh nak lupa, aku akan jawab masa sekolah. Kalau tanya lagi, sekolah rendah ke menengah, aku rasa masa sekolah menengah kot. Sampai sekarang kalau teringat certain moment, mesti nak senyum sengsorang. Sejak sekolah rendah, aku antara pelajar yang cemerlang. Kalau ada hari anugerah tu, memang sentiasa la ada muka aku. Wah, hebat betul aku

Tapi bila masuk sekolah menengah, terus jadi kejutan budaya. HAHA, masuk asrama seawal umur 13 tahun bukan benda yang senang. Bagi aku la. Semua nak kena belajar buat sendiri, fuh mencabar jugak la. Aku pernah rasa nak lari balik, menangis weh lepas 6 bulan tak tahan sangat. Tapi entah macam mana, tak tahu semangat datang dari mana, gagahkan jugak habiskan 5 tahun kat situ. Wah, hebat betul aku!

Ceritanya, masuk sekolah menengah terus tak jadi pelajar cemerlang dah. Worst record, aku pernah dapat kedudukan 120++ dari 160 orang. Dan antara yang paling teruk cuba teka apa, subjek sains. Hehehe. Allahu, korang tak tahu aku punya tak suka belajar sains sampaikan tiap kali kelas sains ja, aku tidur dalam kelas. Tiap kali exam, memang merah la markah aku. Punya tak sedar diri, rasa useless dah dalam sains sampailah naik form 3, nak dekat PMR dah, entah semangat datang mana entah pulun belajar sains last minit. 

Seingat aku, cikgu wan yang ajar sains form 3, dari kelantan. Dia punya kerja keras la paksa aku bagi faham, gigih betul dia ajar. Sampailah last sekali keluar result PMR dapatlah A. Wah, hebat betul aku. 

Pastu kan ada fizik, kimia dengan biologi kan? Nekad betul aku waktu tu tak mau masuk kelas biologi. Salah satunya sebab kena belajar dan hafal term bebanyak. Haa, bila diingat balik aku paling tak suka belajar sains form 2 sebab belajar pasal mata hidung telinga semua tu, banyak weh kena hafal, kena faham. Sebab tu asyik tidur ja dalam kelas. Hihihihi

Dulu sekolah ada tiga aliran; sains tulen, sains agama dengan sains teknikal. Disebabkan aku tak mau masuk kelas biologi, aku takda pilihan lain selain kelas teknikal. Pernah juga terfikir nak tukar sekolah masuk akaun tapi tak jadi. So, teruskan ja la dengan kelas teknikal. Dan ini starting aku kenal bidang engineering. Weh seriuslah, aku tak pernah langsung terlintas nak jadi jurutera dan sampai sekarang aku tak boleh terima aku dah habis belajar dengan degree engineering. Like seriously

Dan cuba teka, antara subjek yang paling aku rasa seksa nak hadap waktu ni apa? HAHAHA fizik ok, fizik! Belajar segala pasal force, motion, light, gravity fuh, dah la benda tu kita tak boleh nak nampak. Benci betul, serius. Kalau yang lain cakap addmath susah, aku boleh cakap fizik lagi susah bagi aku. Well, at least dulu aku jadi tutor addmath walaupun kena maki jual ikan. Haish, aku memang fail sikit bab ajar orang ni haha sorrylah. Hmm tak sangka aku masih ingat lagi cerita jual ikan tu hahaha

Funnynya, kalau tak suka fizik tu, boleh la terima kalau tiap kali exam nak fail kan. Tapi tak, compare dengan kimia, markah fizik selalu lagi tinggi dari subjek kimia. Anehnya sebab dulu suka belajar kimia dari fizik. Rasa macam faham kimia lagi sebab kita nampak perubahan warna larutan semua tu tapi tu lah, pelik. Haa nak tahu, masa form 4 kot tak silap, daripada 21 orang pelajar, 3 orang ja kot yang lulus kimia. Dan aku bukan salah seorang daripada 3 tu hahaha hebat betul aku dulu

Itu baru aku buka bab kimia dengan fizik, tak lagi subjek lain. Tak cerita lagi moment masa kena masuk bengkel pemulihan la, kelas tambahan la, banyak sangat. Masuk form 5, dah pertengahan tahun baru rasa insaf sikit. Tapi sayanglah, aku terlepas certain peluang macam biasiswa/oversea sebab markah trial untuk SPM teruk sangat. Yelah, baru nak merangkak balik time tu. Lepas tu jeles tengok member lain dapat peluang macam macam dah. Huhuhu

Cuba teka macam mana aku overcome dengan semua ni, cover balik result aku. Taknak lah kan result SPM teruk nanti susah nak sambung belajar. Haaaa, nak buka rahsia ni tapi jangan cerita ke yang lain k? Hehehehe

Masa tu jugak ada gosip liar antara aku dengan adalah sorang student ni. Liar betul gosip tu sampaikan berlaku salah faham antara aku dengan kawan baik aku sendiri dan kami gaduh, tak bertegur walaupun satu kelas. Well, apa nak buat sebab malangnya lelaki tu dia pernah suka dulu dan tetiba keluar gosip aku dengan dia dan yang paling teruk sebab aku dulu pernah jadi posmen dia so, apa kau rasa? HAHAHAHA. Tapi tu la, budak tu sebenarnya antara yang pandailah jugak waktu tu, nak compare dengan aku yang kena hantar ke kelas pemulihan, tak ke rasa macam lawaknya. So, dari situ aku aim nak kena sama level dulu baru nampak adil kan? Tetiba datanglah semangat nak belajar bebetul walaupun waktu tu takda rasa suka ke apa ke budak tu. Tapi dah kawan sendiri pun dah tuduh cakap aku nak rampas crush dia so, why not buat bebetul kan? Allahu, jahat betul rasa waktu tu. HAHAHA. Sampaikan ada cikgu yang perli aku, tahu pasal gosip liar tu eh, liar betul gosip tu -_-'

Dan lepas semua yang jadi, Alhamdulillah, result aku tidaklah sebagus untuk terbang belajar kat luar tapi dapatlah peluang untuk sambung belajar. Terima kasihlah kepada semua yang terlibat secara langsung ataupun secara tak langsung. 

Kena panggil masuk bilik pengetua sebab ada kes, curi-curi bawa phone biasalah, copy tanda tangan warden sebab nak balik, curi keluar senyap senyap dari sekolah tanpa kebenaran, curi curi keluar asrama 1 pagi sebab nak baring kat padang tengok bintang, sama-sama masak untuk sambutan raya haji ramai ramai kat sekolah, berjaga sampai 2 3 pagi kat padang sebab nak siapkan khemas untuk hari sukan, curi curi stay-up depan pintu bilik sebab nak siapkan lukisan pastu bila warden round, lari lintang pukang naik katil, sembunyi dalam locker sebab malas nak turun riadah petang, such a good memories indeed. Banyak lagi ni tak terlist, thank you guys! 

Monday, June 13, 2016

Dia #part4

Sedang dia mengemaskan dirinya, tiba tiba pintu dihadapannya dibuka. Terasa dunianya terhenti seketika. Kenapa mesti sekarang? Tunggulah lagi 10-20 minit

'Cik Suraya dah boleh masuk sekarang'

Dipaksa bibirnya menguntum senyuman. Tak mampu berkata, di saat ini dia hanya mampu mengangguk sahaja. Lantas dicapai barang-barangnya di atas kerusi disebelahnya. Perempuan muda yang memanggilnya tadi tidak lagi kelihatan. Entah hilang ke mana.

Dia cuba mengawal segala rasa gemuruhnya. Dengan penuh yakin,dia berjalan melangkah masuk ke bilik perbincangan di hadapannya. Terdapat sebuah meja berbentuk segi empat tepat dan beberapa buah kerusi tersedia di dalam bilik tersebut. Kelihatan tiga orang panel sudah menunggunya di dalam bilik tersebut. Di kanan, seorang perempuan yang kelihatan agak berusia sedang sibuk membelek beberapa helai kertas manakala di tengah dan kirinya, dua orang lelaki yang dia agak berada dalam kumpulan usia yang sama sedang merenung ke arahnya.

Terus dia rasa nak pitam, nervous punya pasal. Ah, dia tak pernah berada dalam situasi sebelum ni. Ini yang pertama kali jadi, dia sekarang rasa sangat takut, risau, rasa nak lari keluar dari bilik tersebut. Namun, dia bijak mengawal segala rasa negatif tersebut, tahniah buat diri beliau.

Terdapat sebuah kerusi kosong yang tersedia di meja tersebut, berhadapan dengan ketiga-tiga panel yang ada. Dia kira itu tempat yang tersedia khas untuknya. Lantas diambil tempatnya selepas dia menyerahkan sebuah fail yang berisi segala maklumat mengenai diri beliau kepada panel yang berada di hujung kanannya.

'Ok, ceritakan tentang diri awak.' kata lelaki di tengah itu memulakan perbualan.

Dia menarik nafas panjang, menghadiahkan senuyuman manisnya lalu terus menjawab segala soalan yang keluar. Walaupun dia tak pasti dengan jawapannya, dia tetap kelihatan tenang.

Selepas 30 minit, dia melangkah keluar dari bilik tersebut dan terus menarik nafas lega. Cuma satu yang diharapkannya, moga ada sinar baru untuknya di sini.

Monday, April 25, 2016

Dulu dan sekarang; penulisan dan lisan

Aku suka baca balik entry yang pernah aku tulis sebelum ni. Kadang kala aku gelak sendiri bila baca, kadang kala aku lupa aku ada tulis cerita macam tu.

Aku mula menulis sejak umur 18 tahun. Waktu bosan kat rumah sementara tunggu result SPM nak keluar, aku create page blog aku sendiri selain daripada akaun twitter. Kenapa aku pilih untuk menulis di blogger? Sebab aku rasa macam ada sikit passion dalam diri aku untuk menulis.

Sejak dari zaman sekolah lagi, aku mula berjinak dengan penulisan. Aku mula mencuba untuk menulis sebuah cerita pendek, malangnya cerita itu takdapat nak dihabiskan kerana kekangan masa. Yalah, mana nak study lagi nak menulis lagi. Jadi aku pilih untuk biar ia terkubur macam tu ja.

Aku suka bercerita. Suka sangat. Mungkin sebab dari sekolah rendah, aku sering mewakili sekolah ke pertandingan bercerita. Seronok bila orang terhibur dengan cerita kita. Tapi kadang kala ada cerita yang aku tak reti nak bercerita secara lisan. Contohnya tentang soal hati. Jadi aku memilih untuk bercerita melalui penulisan.

Entry aku sebelum ni, banyak menceritakan tentang soal hati selain daripada kehidupan aku sendiri. Mungkin ada yang berfikiran negatif, mempersoal kenapa perlu nak cerita semua benda ke orang lain? Mula mula aku protes. Aku melawan. Biarlah kan, blog aku. Suka hati aku lah nak cerita apa pun kan?

Tapi makin lama, makin meningkat umur, aku sedar ada sesetengah perkara yang lebih baik disimpan sendiri saja. Ada cerita yang mungkin tanpa kita sedar, kita buka aib orang lain. Aku tahu itu salah. Jadi sekarang aku lebih berhati hati untuk bercerita. Tapi kalau ada yang terlepas pandang, terlepas cerita, mohonlah tegur. Aku cuma manusia biasa, tak lari dari buat salah.

Berbalik pada entry aku yang dulu dulu, aku lebih memilih untuk biarkan saja simpan kat sini. Buat apa nak padam? Aku fikir positif, mungkin sekarang bila aku terbaca balik, mula la segala kenangan lalu muncul balik. Aku tak nafikan, kadang kala teringat balik kalau baca HAHAHAHA tapi cerita dulu dulu dah habis. Jangan risau la, aku ni bijak la juga mengawal perasaan sendiri. Hehehehe.

Blog itu sendiri berfungsi untuk menyimpan kenangan/memori dulu. Tapi bergantunglah pada kegunaan blog tersebut. Ada yang memilih untuk promosi bisnes, ada yang buat iklan. Bagi aku, blog ini tempat untuk aku luahkan apa yang aku tak boleh nak luahkan secara lisan tapi masih penulisannya terkawal dan tertapis jadi, biarlah semua cerita ni ada ja kat sini. Mungkin itu perkara yang menggembirakan aku waktu tu jadi, aku coretkan sebagai kenangan. Dan itu tak bermakna aku kena padam balik cerita tu sebab sekarang bila aku ingat balik aku akan sedih. Tak.

Ada banyak cerita yang menggamit memori aku dulu. Misalnya, cerita 2 minggu sebagai pelajar IPG lepas tu aku berhenti HAHAHA, cerita zaman metrik; Program MRS, Kakom, keluar outing dengan roomate dan lain lain lagi, dan tak larilah dari cerita sirap limau. Well, kalau yang baca blog aku dari awal, aku rasa cerita sirap limau tu macam femes jugak la. Kahkahkah!

Aku pernah cuba untuk berhenti menulis. Berhenti bercerita kepada orang lain. Dan sesuatu terjadi. Pernah suatu ketika, aku hilang akal. Aku rasa marah dengan apa yang dah jadi. Aku rasa diri aku hilang. Aku murung tapi tak menangis. Aku nak bercerita tapi aku tak tahu macam mana nak cerita dan pada siapa. Aku memilih untuk pendam sendiri. Dua minggu aku diamkan diri, cakap pun sekadar Ya, Tak, Taktahu, Entah. Akhirnya aku memilih untuk menulis semula. Tapi tidak dalam blog sebaliknya aku coretkan dalam sebuah buku. Dua tiga coretan dan aku mula menangis. Baru terluah segala yang terpendam di hati dan aku rasa lega. Lepas tu aku rasa aku tak boleh berhenti menulis. Rasanya menulis ni salah satu cara/ubat untuk aku luahkan apa yang aku rasa kot. Huhuhu.

Gembira, sedih, excited, kecewa, marah, segala jenis rasa semua ada dalam ni. Makin aku dewasa, makin aku kenal dunia. Aku berubah. Ala, kalau compare gaya penulisan aku dulu dan sekarang pun, mesti nampak sangat beza. Sangat. Even aku pun tak kenal dengan penulisan aku dulu. Rasa macam betul ka aku pernah tulis macam ni HAHAHA. Jangan kata penulisan di blog, malah penulisan di media sosial, wasap, mesej, semuanya mula berubah.

Manusia memang akan berubah mengikut peredaran masa, mengikut keadaan. Kadang kala bukan dia pinta tapi keadaan sekeliling atau ceritanya masa lalu yang menyebabkan dia terpaksa berubah. Bagus jika perubahan itu ke arah yang lebih baik. Rugilah kalau perubahan itu ke arah yang lebih buruk. Even aku sendiri, aku nampak diri aku berubah. Ada yang ke arah kebaikan contohnya, aku dah boleh kawal panas baran aku tapi malangnya, ada juga ke arah keburukan contohnya, aku tak ada perasaan empati. Bukan sorang dua tapi dah ramai yang tegur aku macam tu huhuhu

Dan kadang kala aku rasa aku lebih ikhlas dalam penulisan kalau dibandingkan dengan lisan.

Friday, March 18, 2016

Dia #part3

Diperhatinya sahaja dari jendela bilik tidurnya seekor kucing putih yang sedang menguis nguis tanah. Nak berak la tu. Tiba tiba dia terfikir, seronoknya jadi seekor kucing. Ramai yang suka, ramai yang sayang. Mengiau ja, mesti ada yang datang memain pastu bagi makan. Seronok kan? Tapi kucing banyak sangat yang jumpa mati kena langgar. Tak tengok lagi yang menderita sebab sakit. Kadang ada yang kurus kering sangat, kesiannya. Taknak la jadi kucing.

Seekor rama rama tiba tiba terbang melintas depan matanya. Pandangannya terganggu lantas ekor matanya melirik ikut rama rama itu terbang. Dia cuba menangkapnya tapi gagal. Tiba tiba terlintas dihatinya, seronoknya jadi seekor rama rama. Tengoklah sayap dia, cantiknya. Ramai yang puji pulak tu. Lepas tu boleh terbang ke mana saja yang dia suka. Seronoknya, Teringinnya ada sayap macam tu, mesti ramai yang puji cantik lepas tu boleh terbang sesuka hati. Tapi nanti kalau burung tangkap macam mana? Mati macam tu ja. Taknak la jadi rama rama.

Pandangannya terpaku pulak dengan sebuah akuarium di ruang tamu rumahnya. Kelihatan tiga ekor ikan emas sedang berenang di dalamnya. Timbul pulak rasa hatinya seronoknya kalau jadi seekor ikan emas. Dapat berenang dengan kawan kawan yang lain. Takpayah susah fikirkan masalah kerja, masalah cinta, masalah keluarga, masalah dunia. Cukup masa, ada orang bagi makan. Tak payah susah nak fikir mana nak cari makan. Tapi lama lama asyik berenang dalam akuarium ja, bosan jugak kan? Rasa terkurung. Lama lama mati sebab stress terkurung dalam kotak kaca tu. Taknak la jadi ikan emas.

Dan terdengar pulak bunyi ngauman harimau dari arah ruang tamu. Adik tengok tv lah tu. Maklumlah, adik dia suka sangat tengok National Geographic. Dan tiba tiba dia terfikir seronoknya kalau jadi seekor harimau. Semua haiwan takut dengan harimau. Bolehlah feeling macam raja hutan kan? Dahla gagah, tangkas pulak tu. Kalau main kejar kejar dengan lembu ka, rusa ka, kuda ka, mesti boleh menang. Seronoknya. Tapi sekarang harimau makin pupus kan? Banyak sangat pemburu haram yang buru sebab nak dapatkan kulit harimau. Ada jugak yang nak dapatkan gigi taring tu. Seramnya, nanti kalau kena tembak macam mana? Tak guna juga rasa gagah kalau macam tu. Taknak la jadi harimau.

Ditenungnya awan di langit, rasa macam nak hujan ni. Lantas ditutup jendela terus merebahkan badannya ke katil. Difikirnya kembali. Nak jadi kucing pun masalah. Nak jadi rama rama pun masalah. Nak jadi ikan emas pun masalah. Nak jadi harimau pun masih ada masalah sendiri. Semua ada pros and consnya. Tak boleh la nak rasa sempurna ja hidup, jadilah apa pun, masalah tetap ada.

Baik dia jadi diri dia ja. Walaupun sekarang ni dia rasa macam nak pecah kepala fikirkan seratus juta masalah yang takpernah jemu nak datang, paling tidak pun dia ada la jugak selesaikan walaupun satu. Teringat kata kata gurunya, manusia yang cipta masalah tu, kenapa nak takut fikir penyelesaiannya? Setiap masalah itu ada jalannya. Jangan risau, jangan takut, jangan lari tapi hadap lah dengan bergayanya. Macam mana nak rasa bergaya? Ala, dah cerita kan kena pakai kasut yang cantik baru boleh melangkah dengan bergaya.

Ok merapu.

Pointnya kat sini nak cakap walau apa pun yang jadi, bersyukurlah dengan diri sendiri. Mana tahu entah entah kucing, rama rama, ikan emas dan harimau pun pernah terfikir alangkah seronoknya kalau jadi seorang manusia..

Wednesday, February 24, 2016

Dia #part2

Masih berbaki 20 minit sebelum habis office hour. Kerja masih ada yang perlu disiapkan tapi sejak sejam yang lepas, dia hanya mampu merenung kosong skrin komputernya. Fikirannya semakin bercelaru. Entah apa yang bermain di fikirannya, dia sendiri kurang jelas.

Cuma yang dia pasti, ia berkaitan masa silamnya. Ya, mengenai kisah lamanya. Namun dia sendiri tak pasti, adakah semua ini ada maksud yang tersendiri? Atau cuma bisikan syaitan yang tidak pernah kenal erti putus asa untuk terus memporak perandakan hidup umat manusia?

Sejak sejam yang lepas dia asyik mempersoalkan dirinya sendiri, 'kenapa dikenang cerita yang lalu? Kenapa diusik luka yang lama? Mahu berdarah kembali?' Namun apakan daya, soalan itu kekal sebagai soalan yang tidak punya jawapan.

Dia, yang pernah jatuh terduduk tersungkur kerana kisah itu, apa lagi yang dia harapkan sekarang? Masih berharap untuk terus bertahan? Tidak, bukan sekali dia terjatuh malah berkali kali. Berkali kali. Tiap kali terjatuh, dia hanya mampu berdoa agar kekuatan sentiasa ada untuk dirinya bangkit semula, walaupun secebis cuma.

Ramai yang datang memujuk, malah ada yang menawar sinar baru dalam hidupnya. Tapi apakan daya, dia cuma manusia biasa. Lemah. Selepas berkali tersungkur, apa yang engkau harapkan daripadanya? Tidak, bukan salah engkau, bukan salah mereka. Salah dia yang terus takut untuk mencuba sekali lagi. Salah dia yang fobia. Tidak, kau tak salah. Dia yang salah.

Fikirannya terus kosong. Imaginasi liar yang asyik datang menjengah sejak dari tadi lagi kian membuas. Dia sendiri tidak mampu mengawal dirinya. Dan sekali lagi, dia jatuh tersungkur. Sekali lagi dia tewas dengan dirinya sendiri.